HeartBeat

Followers

Tuesday, August 25, 2009

dalam D.I.L.E.M.A

kawan-kawan...

ako dlm DILEMA...huhuuhu...tp dh selamat dh td....hukhuk..
act.ako kn di awal kehamilan ni...mmg ako mase nabihah dulu mmg teruk la..lembik giler..muntah2 bagai...loya, jgn nk ckp....ape je yg disuakan di mulut, pasti kua blk..smpai skang ako fobia...smpai tahap ako dh x brani nk peknen blk...tp dh rezki kan ku terima dgn hati yg gembira...tp masalahnya di awal2 kehamilan ni, jatuh lak bulan poser....huhuhu....skang dh 5 weeks..mmg mase ni gak ako teruk dulu time nabihah....ingat kn yg 2nd ni ok dah...ermm same jek..cume xkerap muntah jek...loya still ade, n x lalu nk makan...napsu nk mkn mcm2 ada...tp bile makanan dh ade dpn mate..patah selera.....sian mak ako yg dh penat masak mcm2....tp mak ako xtahu lg ako preggy...huhuhu...

arini kan dh 4 ari kite berpuasa....sabtu arituh ok...ahad dh x ok...lembik giler...mak ako ade sound...siap sound kt anak ako lg...."tgk ibu ko x poser....hehehe" tp dlm ati ako...xleh nk ckp ape dh...mmg ako xlarat sgt dah...

smlm (isnin) okeh plak....leh tahan smpai time buka.....tp arini...huhuhu...ape yg ako buat sume x kena....ako duk kt kusi sakit.....bsandar pon x selesa...baring pun x ok...seksa giler...pastu tekak asik nk loya2....sian ako....mmg x selesa...dada lak rase berat semcm jek...mengah jgn ckp, nk angkat fone kt kaunter pon x larat...org2 kt opis ako ni bkn reti duk kt opis....huhuu...rase nk nangis jek...

pastu ako sms kt hubby...bg tau dh xtahan....minta izin nk buka poser.....sbb sakit perot...tp ako masih serba salah...rase dosa laks...satu hal..ako ni mmg ade penyakit ANGIN n GASTRIK...perot dh siap bunyik2....seriau lak ako....tp ako still tkut nk buka...ako pon siap research kt tenet lg pasal "x poser sbb mengandung"...bile ako bace2 so ako rase tenang sket....ako kol kakak opismate yg kebetulan ade keje kt lua, tapau apa2 yg patut...bos ako laks ader..bos ako kn indian..so die lah jd mangsa tuk beli....last kami bertiga lunch dlm bilik bos jek...sib baik akak opismate ako tuh pon tgh uzur......skali la kami...tp rase besalah jek...

lps tuh kan....lps bebuka je tengahari td....loya2 still ade...rase takut jek nk muntah kan isi perot....mintak2 jgn lah......x dpt ako nk bayangkan....pastu kan ako rase air liur ako makin byk...asik nk meludah jek....ish..pelik plak....teruk gak kan.....xtahan plak ako....mase nk bebuka td punye lah ako nk nanges...sbb ako xdpt tahan puasa ako smpai ptg...sedihnya.......minta2 diampunkan dosa ku...


ni lak kt mysuperkids

alhamdulillah jumpa lagi kita dengan Ramadhan al-Mubarak. (Mami gentar sikit ni, mungkin sebab terlalu busy).

Ramadhan kali ni, satu lagi pengalaman baru bagi Mami. Ramadhan tahun lepas, Mami mengandungkan Hafiy 8 bulan. masa tu alhamdulillah, Mami cukup bertenaga, hinggakan hari Hafiy lahir, Mami masih puasa dan tidak makan apa2 (makan sikit masa berbuka tapi semua muntah balik), dan Hafiy lahir tanggal jam 12.01tengah malam 24 Ramadhan dengan selamat dan dipermudahkan, alhamdulillni ah.

tahun ni, Mami menyusu Hafiy dan mengandungkan Adik. kira2 Adik dalam 4 bulan lah dalam bulan puasa ni. sekiranya diizinkan, Mami mahu berpuasa penuh tahun ni, insya-Allah. tahun lalu, Mami tak terganti selama 4 hari sebab Mami sangat tak larat kalau teruskan puasa. maknanya nanti Mami kena bayar fidyah sebanyak 4 cupak beras.

shawshank redemption the download free

namun begitu, Allah telah memberikan rukhsah, yakni keringanan/pengecualian/kelonggaran dari melaksanakan hukum asal dalam keadaan2 uzur yang tertentu, berdasarkan syarat2 yang telah ditetapkan. dan mengandung serta menyusukan termasuk dalam kategori rukhsah dalam menjalankan puasa Ramadhan.

download godsend free

menurut Ibnu Abbas r.a., seorang ibu mengandung atau menyusu, tidak perlu mengqada’ atau membayar fidyah akan puasa yang ditinggalkan. namun, mengikut pendapat Iman Syafie, Ahmad dan Iman Hanbal, ibu mengandung/menyusu yang bimbangkan keselematan janin atau anak yang disusuinya (risau tidak cukup susu utk anak), diwajibkan qada’ dan membayar fidyah, manakala ibu mengandung/menyusu yang bimbangkan keadaan dirinya sendiri diwajibkan qada’ tanpa perlu bayar fidyah. dan jika yang dirisaukan ialah kedua-duanya (anak & ibu) maka ibu diwajibkan qada’ sahaja.

rukhsoh puasa (kebenaran untuk berbuka) diberi kepada ibu mengandung/menyusu kerana keadaan mengandung dgn menyusu itu sendiri melemahkan si ibu. dan disebabkan ianya rukhsoh, ia tetap tidak menggugurkan kewajipan berpuasa terhadap ibu mengandung/menyusu yang sihat. berpuasa tetap menjadi keutamaan sekiranya tiada masalah dengan kandungan atau penyusuan.

pengalaman kawan2 Mami dalam ‘menikmati’ ruhksok berpuasa sewaktu keadaan2 tersebut:
I. Auntie Evi mengandung semasa bulan puasa. minggu pertama dia puasa penuh. alhamdulillah dia sihat, tapi pada minggu kedua puasa, dia pegi scan baby & doktor mendapati babynya kekurangan air ketuban. kering dah katanya. lalu demi baby, Auntie Evi tidak meneruskan puasa seterusnya.
II. Auntie Sinah menyusu her 1 year old daughter semasa bulan puasa. beliau jenis orang yang tidak tahan dehydration. bila puasa susu betul2 kurang. lalu demi anaknya, Auntie Sinah berbuka.
III. Auntie Shikin mengandung semasa bulan puasa. dia jenis yang tidak boleh tidak makan, badan jadi lemah, tak bermaya, sakit kepala, etc. maka dia kadang2 berbuka oleh sebab conditionnya yang tak tahan dehydration dan risau kehilangan air dalam badan.

disebabkan ada rukhsoh, maka jika dalam keadaan2 tertentu seperti di atas, sekiranya boleh memberi mudarat kepada mana2 pihak maka berbuka adalah lebih utama. ada pendapat mengatakan, sekiranya terdapat keuzuran2, tetapi masih degil mahu puasa sehingga memudaratkan diri & menyusahkan orang lain, maka ia termasuk dalam perkara haram. Rasulullah juga penah berpesan supaya kita jangan berlebih-lebihan dalam menjalankan ibadat. Baginda pernah menegur Zainab yang tetap mau bangkit solat dalam keadaan mengantuk agar tidur dahulu, kemudian baru sambung solat, dan 3 sahabat yg datang ke rumah Baginda memberitahu bahawa mereka mau solat sepanjang masa, puasa tanpa berbuka & tak mau menikah. Baginda melarang perbuatan itu dan menerangkan bahawa Baginda solat & berehat, puasa & berbuka, serta berkahwin. sekiranya terdapat keadaan2 yang membolehkan pengecualian, maka berbukalah. itu yang telah dianugerahkan Allah kepada ibu mengandung/menyusu. rukhsoh ini juga diberi kepada orang sakit yang berpeluang sembuh dan musafir.

untuk kita, nanti Mami akan consult dengan Dr Seri macamana. masa Hafiy dulu, Dr Aida & Dr Awang galakkan Mami puasa sebab Hafiy tak ada problem. Mami pun cergas, air ketuban pun cukup. cuma 7 hari tinggal sebab Hafiy dah keluar. Mami harap, Allah bagi keizinan untuk Mami puasa penuh & bole bagi banyak susu untuk Hafiy.

antara hikmah rukhsoh ni:
- menunjukkan Islam itu mudah lagi memudahkan.
- Islam menjaga kebajikan fizikal dan mental penganutnya, dan itu adalah juga keutamaan, bukan ibadah itu semata2.
- menunjukkan keutamaan memberikan baby susu badan sekurang-kurangnya selama 2 tahun. Ini juga dapat dilihat dalam amalan masyarakat Arab dulu yang hantar baby ke ibu susu agar terus mendapat susu badan dan ibunya boleh hamil lagi.

– hal pahala dan pembalasan adalah kerana rahmat Allah, bukan ibadah yang dilakukan, kerana selama mana kita beribadah pun, tidak akan pernah cukup untuk membawa kita ke syurga. kisah seorang pendita Yahudi yang beribadah selama 70 tahun, minta dari Allah bahawa dia mau masuk syurga dengan pahala ibadahnya, tapi Allah perintahkan malaikat mengheretnya ke neraka. ibadah selama itu tidak memadai langsung untuk ‘membeli’ syurga jika tidak kerana rahmat Allah.

rukhsoh bukanla perkara yang mengurangkan pahala, malah jika ia menjadi haram sekiranya kita tidak mengambil rukhsoh dalam keadaan tertentu. contohnya di medan perang, jika tentera Islam mahu puasa hingga menyebabkan fizikal mereka jadi lemah, maka itu tidak boleh. begitu juga jika ibu menyusu mahu puasa juga walaupun susunya jadi sikit, anak tak cukup susu hingga memudaratkannya, maka dia telah menidakkan keutamaan rukhsoh.

akan tetapi, rukhsah ini hanya untuk ibu-ibu yang BIMBANG dan RISAU akan keselamatan diri atau baby saja. kalau sekadar berasa lapar, dahaga dan penat, tetap kena berpuasa juga. jadi, tidak boleh suka-suka hati berbuka puasa hanya sebab mengandung atau menyusu.

menjelang Ramadhan ni memang Mami berdebar sakan. ustaz Mami pesan, (sebagai menjawab soalan kami tentang “cemana nak tau taubat/amalan kita diterima atau tak?”) supaya perhatikan pembawaan diri kita dalam bulan Ramadhan. kalo masih sama je, malas solat, malas ngaji, malas sedekah, etc. maka tanda2 amal tak diterima ada la tu. manakala jika dalam bulan Ramadhan, kita dapati ada perubahan, makin rajin solat, rajin ngaji, rajin sedekah, etc. & amalan tu berterusan sampai ke bulan2 berikutnya, insya Allah la tu. wallahuaklam.

walau cemanapun, amalan tadarus, tilawah dalam bulan puasa sewajarnya diamalkan setiap masa, kerana ciri Mukmin tu ‘hari ni lebih baik dari semalam’, jadi bulan2 selepas Ramadhan patutnya jadi lebih baik lah :)

SALAM RAMADHAN AL MUBARAK & SALAM KEMERDEKAAN NEGARA KE-51 DARI KAMI SEKELUARGA. MINTA AMPUN MAAF ANDAI ADA TERKASAR BAHASA, TERSINGGUNG RASA (especialy bab breastfeeding) :D moga mendapat berkat di bulan mulia ni.


mase search2 kt tenet td kt nurdi
Puasa tak mempengaruhi kondisi janin yang dikandung.


Puasa tidak berpengaruh terhadap kesehatan. Bahkan perempuan yang sedang hamil sekalipun tetap diperbolehkan menjalankan ibadah puasa. ''Puasa tidak mempengaruhi kondisi janin yang berada di dalam kandungan,'' jelas dokter ahli kandungan dan kebidanan, dr Maman Hilman SPOG.

''Justru yang terpengaruh adalah kondisi sang ibunya sendiri, apakah dia sehat dalam menjalankan ibadah puasa atau tidak,'' ujarnya pada Republika, Kamis (13/10). Pada usia kehamilan dengan kisaran antara empat sampai tujuh bulan, menurut dokter Maman, puasa tidak akan berpengaruh apa-apa. Sebab pada masa itu biasanya kondisi kesehatan sang ibu sudah dalam taraf penyesuaian.
Masalahnya akan lain bila masa kehamilannya masih muda. Pada masa ini biasanya si ibu hamil sering merasa mual-mual dan terkadang berlanjut dengan muntah. Lantaran kondisi kesehatannya tak memungkinkan, maka ibu hamil terpaksa tidak berpuasa.

''Sebetulnya kalau daya tahan sang ibu kuat, ya tidak ada masalah. Dan, ini tetap saja tidak mempengaruhi janin,'' ungkap Maman.

''Tapi, janganlah memaksakan diri untuk berpuasa,'' anjur dokter RS Hermina Depok itu.Dia kembali menegaskan bahwa pengaruhnya memang tidak terjadi langsung pada janin. Akan tetapi, tambah dokter Maman, pada si ibu hamil itu sendiri. Antara lain terjadi kekurangan cairan di dalam tubuh karena sering keluar lewat muntah. ''Yang jelas lihat dulu kondisi kesehatan. Hukum Islam pun menganjurkan bahwa jika dalam keadaan sakit diperbolehkan tidak berpuasa. Tapi, akan lebih baik lagi jika ini dikonsultasikan dengan dokter kandungan langganannya,'' lanjutnya.

Mantan dokter RS Pasar Rebo yang dikeluarkan karena menentang privatisasi ini
menambahkan, bayi yang ada dalam kandungan tidak terpengaruh secara langsung berkaitan dengan kegiatan pola makan yang dilakukan sang ibu. Sebab, tutur dokter Maman, bayi yang berada dalam kandungan mendapat asupan makanan dari plasenta atau ari-ari lewat aliran darah dan langsung menyebar ke seluruh tubuh. Sebelumnya dengan dipompa terlebih dahulu lewat jantung kemudian disalurkan.

Bagaimana pula dengan ibu yang hamil tua? Bolehkah berpuasa? Dokter Maman sekali lagi berpulang pada kondisi kesehatan sang ibu. Bila kondisi fisiknya memungkinkan, tak masalah sang ibu berpuasa. Yang patut diperhatikan adalah bahwa pada usia kehamilan lebih dari tujuh bulan biasanya janin memerlukan asupan makanan lebih banyak. Inilah yang menyebabkan si ibu terlihat sering lemas.

''Cara mensiasatinya selain jangan dipaksakan apabila memang benar-benar tidak kuat, juga harus minum sebanyak-banyaknya sewaktu sahur dan berbuka puasa untuk menambah cairan dalam tubuh,'' lanjutnya. Menyangkut konsumsi cairan selama puasa itu, Dr Piprim B Yanuarso menyebutkan bahwa pada dasarnya puasa bagi ibu hamil sama dengan ibu menyusui. ''Sang ibu harus pandai-pandai memperbanyak cairan dalam tubuh ketika berbuka puasa atau sahur. Sebab pada dasarnya hanya memindah kegiatan jam makan saja,'' kata Piprim, secara terpisah. ''Sama saja dengan ibu menyusui yang bisa terus berpuasa apabila sang bayi tidak rewel. Begitu juga bagi ibu yang hamil tua, jangan dipaksakan apabila gerak bayi tidak seperti biasanya,'' tambah Direktur Layanan Kesehatan Cuma-cuma (LKC) itu.

Ia mengatakan pada usia kehamilan delapan bulan biasanya ibu sudah bisa merasakan gerakan janin dalam kandungnya. Apabila janin ada perubahan dari biasanya, misalnya geraknya menjadi sedikit atau bahkan tidak bergerak sama sekali, janganlah dipaksakan berpuasa. ''Pengaruhnya juga untuk sang ibu, kalau tidak kuat bisa hipogrikemi atau kadar gula menurun. Yang ini tentu saja kurang bagus untuk anak,'' tambahnya.

Prinsipnya, kalori tidak boleh berkurang. Perlu makanan yang nilai kalorinya lebih tinggi dari biasanya. Makanan itu bisa didapat dengan selain makan sehat diselingi makan buah-buahan. Dan untuk menambahnya bisa dengan minum es krim susu.

5 comments:

nzh1979 said...

tahniah ja...
byk2 bersabar.. moga selamat menempoh alam mengandong ni :D

SyaNa said...

kalo da smp memudaratkan ko aku rse takpe kot buke
nnt ganti la blk kan..
len la kalo tak ngandong pastu sebok2 buat alasan gastrik kan
ko tenang ok..jgn byk gerak sgt tau

Diana@Mama Adam Mukhriz said...

alahai siannya jaja .. ustazah bg tazkirah last week katanya di awal2 pregnancy tidak digalakkan pose sebab time tue janin nak membentuk perlukan byk vitamin + zat .. berkorban skit takper ... kalau kuat dan x larat x per .. nanti ganti blk yer ;-)

mummy aryan syamil said...

sian awak ja..
sy kan pun takut gak mabuk gituk..ms ngndungkan Ya Allah teruk gile,smpi nanges2 la xtahan...lame taw wak..smpi nk bersalin muntah je

Delimasari said...

anugerah tuhan - sabar yerk..